Ini cerita salah satu Agen BRILink ngedumel gara-gara ngitung recehan

  • Whatsapp

Sore-sore, seorang nasabah datang dengan santainya masuk tanpa melepas sendalnya. Duh… padahal baru saja saya sapu n pel. Sabaaaaarrr… look at the bright side… mungkin beliau kira ini kantor bank beneran, ga perlu copot sendal atau sepatu.

Nasabah: “Teh, mau setor uang 10 juta, tapi satu jutanya 2ribuan gapapa?”

Read More

Saya sambil tersenyum: “Oh, gapapa.” padahal hati meringis. OMG! Harus ngitung uang dua ribuan satu juta. Bisa keriting nih tangan.

Sang nasabah mengeluarkan setumpuk uang. OMG lagi!! sisanya yang 9juta ternyata bukan 50rb atau 100rban semua, kebanyakan 10rb n 20rb. Ya ampuuuunnn… beneran bakal keriting nih tangan.

Begitu saya terima uangnya dan siap dihitung, saya bilang: “biayanya 15rb gapapa?”

Nasabah kaget: “oh bayar ya???”

Ya ampuuunnnn…. dikiranya ini bank beneran ya ga bayar?? Pliiiis atuh mas, ga liat dandanan saya yang kucel, rambut diiket acak2an?? Mana ada teller bank kaya gini, look around please…. masa tampilan bank kaya gini???

Saya: “ia bayar. Gimana mau?”

Nasabah: “ngk bisa 10rb??”

OMG lagi lagi!!! nawar… itu uang 10juta pecahan kecil semua harus diitung cape lho…

Saya sempet pengen ngejelasin apa itu Agen BRILink. Pake modal sendiri, tenaga sendiri, ngk digaji sama BRI. Digajinya ya sama nasabah yang membutuhkan jasa kami. Upah saya siapin saldodirekening, upah saya ngitung, ya dari nasabah. Jadi saya ga terima tawar menawar. Tapi karena sudah sore, saya agak malas berbicara panjang lebar. Tenaga sudah hampir habis. Jadi saya memilih diam saja.

Saya: “Ngk bisa. Gimana, mau?” Sebenernya saya berharap nasabah bilang ga mau biar saya ga jadi ngitung tumpukan uang yang banyak itu.

Nasabah agak mikir: “gapapa deh”

Yaaahhh… ngitung deh… dan saya pun mulai menghitung, manual, ngk bisa pake mesin hitung, karena mesin hitung ngk hisa ngitung uang dua ribuan. Dan ternyata bukan cuma dua ribuan, tapi seribuan juga banyak.

Ketika saya lagi menghitung, mungkin nasabahnya agak kesel, karena lama, lalu dia bilang : “tadi teras tutup sih, jadi saya kesini” dengan nada yang tidak bersahabat, mungkin dia masih ngk rela harus bayar biaya transaksi 15rb.

Sabarrrrr… saya terus menghitung dan memeriksa uang tanpa memberikan komentar. Ketemu uang rusak dan uang 2rbnya kurang satu lembar.

Akhirnya selesai juga saya menghitung. Waktunya beralih ke EDC dan mentransfer uangnya.

Dan sayapun mulai melakukan prosesnya…

Daaaaan EDC berhenti di receiving…. tunggu lamaaaaaa… time out…

Ya ampuuuunnn… setelah berhasil menghitung uangnya, masa gagal transaksi???

Mau pake Internet Banking? Semua komputer dimatikan karena sedikit ada petir mau ujan plus hp untuk permintaan token pun dibawa suami yang lagi keluar.

Duuuhhh… gemes deh… ini EDC kesayangan… kenapa harus ngambek disaat kaya gini???

Saya matikan dan hidupkan lagi…
Cek saldo… time out…
Mini Statement… time out…
Log on… time out…
Matikan lagi…
hidupkan lagi…
beberapa kali coba lagi…
istirahat bentar…
coba lagi…

dan setelah perjuangan kurang lebih 10 menit akhirnya… approvedalhamdulilahakhirnya… berhasil…

Catatan hari ini: Kadang-kadang jadi Agen BRILink harus punya sabar yang banyaaaakkkk… kalo harus menghadapi EDC yang ngambek disaat yang tidak tepat.
Happy weekend semuanya….

Related posts