Modus seorang teman meminjam uang “menurut dia meminjam”

Modus seorang teman meminjam uang “menurut dia meminjam” semoga cerita ini membuat kita semua lebih berhati-hati terkadang niat baik kita bisa dimanfaatkannya.

Selain membuka usaha jasa transfer uang kerekening bank Saya juga sering diminta tolong khususnya oleh tetangga  untuk menerima uang transferan dari sanak keluarga mereka kerekening saya, berawal dari terima uang transferan itu certa ini muncul yang menurut dia tidak niat nipu tapi coba baca cerita ini baru berkomentar ini termasuk dalam penipuan atau tidak.

Read More


Cerita disuatu hari dibulan januari 2018 berawal dari sebut saja sitemen minta nomer rekening saya, ada yang mau transfer duit buat dia melalui rekening saya.

Sitemen: halo…mang (panggilan sitemen ke si saya) menta nomer rekening amang (minta nomor rekening mas)
Saya: ya ke di smskeun (nanti disms)

Berapa hari kemudian dia sitemen datang menanyakan,

Sitemen: Mang ngeus transfer cenah (Bang udah transfer katanya)
Saya: sabaraha? (berapa?)
Sitemen: 400rb
Saya: atas nama saha pengirimna? (atas nama siapa pengirimnya?)
Sitemen: si anu
Saya: ke urang cek heula…..ohh..nya tos aya (nanti saya cek dulu….ohh..sudah ada)
Sitemen: moal dicokot mang rek ditransferkeun deui 800rb (gak diambil mas mau ditransfer lg 800rb)
Saya: hahh..kan ngirimnage 400rb (hahh..kan ngirimnya 400rb)
Sitemen: aya mang ieu kurangna (ada mas ini kurangnya)
Saya: ohh..kanomer bank naon ngirimna? (ohh..kenomor bank apa kirimnya?)
Sitemen: BCA
Saya: jadi kurangna 415rb jeung biaya transfer bank lainnya (jadi kurangnya 415rb dan biaya transfer bank lainnya)
Sitemen: nya kirimkan ayeuna (ya kirimkan sekarang)
Saya: sok sebutan nomernya (silahkan sebutkan nomornya)
Sitemen: BCA sekian..sekian..an anu
Saya: transfer bca an anu 800rb?
Sitemen: nya..(ya)
Saya: tos sukses (dah sukses)
Sitemen: urang telp heula nya..(saya telpon dulu ya..)
Sitemen: mang..duitna aya di atm ke balik sore urang arek nyimpang deui ayeuna urang arek kajampang heula (mas duitnya ada di atm nanti pulang sore mau mampir lagi sekarang saya mau kejampang (nam adaerah) dulu)
Saya: ko kitu ari suganteh ngomongkeun ayateh heueuh aya (ko gitu kirain bilang ada tuh beneran ada)
Sitemen: diomongkeun euweuh mah duitna da menya mere..ke sore balik tijampang langsung dibayar mang (dibilang ga ada duit gak bakal ngasih..nanti sore pulang dari jampang langsung dibayar mas)
Saya: euhh..(ya)

Dari setelah kejadian ini Sitemen tidak lg nongol bicara atau nelpon, lewat hanya lewat di sms tidak dibales di chat fb ada bls hanya menjanjikan dengan alasannya, sampai beberapa bulan karena mungkin terus di chat dia ada nelpon cuma bilang dia ditipu sama orang yang ditransfer yang diceritakan diatas.

Selanjutnya terus sudah beberapa kali menjanjikan akan bayar itupun kalau terus di chat dia bilang nanti kalau udah beres laporannya, alesan lg hujan terus, alesan lg nanti gajian bulan april alesan lainnya lupa.

Kalau yang baru-baru ini sibuk ngurusin untuk pencoblosan, awalnya saya chat lg nanya kumaha tos aya? Jawabnya aya saalit kin nyimpang ayeuna masih dianulah sibuk ngurusin untuk pencoblosan, itu beberapa hari sebelum nyoblos, 1hari sebelum pencoblosan saya chat lg masih sibuknyah (sibuk yah)? Padahal saya dah lihat dia becir pake motornya lewat, dia bales kin tos pencoblosan kadinya bilangnya masih sibuk itupun dia bls karena saya chat dengan nada ngece alesan dia yang classic.

Cerita ini adalah yang menimpa Saya kenapa Saya ceritakan disini supaya semoga yang membaca lebih berhati-hati dalam melayani konsumen beda orang beda pula sipat dan wataknya.

Sekian coretan kali ini terimakasih.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *